WCCNMedia

Tentang Sistem Penilaian Mandiri Kabupaten dan Kota Kreatif Indonesia

Pemetaan potensi dan permasalahan ekonomi kreatif di tingkat pusat dan daerah menjadi prasyarat penting untuk mengembangkan ekonomi kreatif di Indonesia. Bagi pemerintah daerah, hasil pemetaan potensi dan permasalahan ini dapat menjadi potret bagi dirinya sendiri untuk membangun dan mengembangkan ekonomi kreatif serta melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan melalui sektor ekonomi kreatif. Sementara bagi pemerintah pusat, hasil pemetaan ini dapat menjadi pedoman untuk menyusun kegiatan fasilitasi atau program yang diperlukan untuk mendorong percepatan pembangunan ekonomi kreatif di daerah.
Semuanya berjalan secara simultan yang akan menjadi kerangka bagi pembangunan Sistem Ekonomi Kreatif Nasional. Selanjutnya juga sebagai gambaran besar penetapan koridor pembangunan ekonomi kreatif di Indonesia. Hal ini akan menjadi rujukan bagi pemerintah, komunitas kreatif, akademisi serta dunia usaha dalam mewujudkan Kabupaten/Kota Kreatif di Indonesia.

Manfaat Sistem Penilaian Mandiri Kabupaten dan Kota Kreatif Indonesia

    Tujuan dilakukannya Penilaian Mandiri kabupaten/kota kreatif ini adalah untuk:

  1. Melakukan pemetaan ekosistem, potensi, best practice dan permasalahan pengembangan sistem ekonomi kreatif kabupaten/ kota sebagai bagian dari “Sistem Ekonomi Kreatif Nasional”
  2. Sebagai acuan pengembangan ekonomi kreatif untuk kabupaten/ kota, serta bagi pemerintah dalam menentukan kebijakan pengembangan ekonomi kreatif.
  3. Sebagai dasar kegiatan fasilitasi dan pengembangan ekonomi kreatif kabupaten/kota oleh quadruple-helix. 

Bagi pemerintah pusat, “Sistem Ekonomi Kreatif Nasional” dapat menjadi pedoman dan justifikasi fasilitasi/ program kepada para pelaku/komunitas ekonomi kreatif untuk mendorong percepatan pembangunan ekonomi kreatif di Indonesia. Sedangkan bagi daerah, dapat menjadi indikator potensi dan permasalahan untuk pembangunan ekonomi kreatif di wilayahnya. Selain itu, Peta Ekonomi Kreatif Nasional dapat digunakan sebagai dasar fasilitasi dan/atau kolaborasi sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat berkelanjutan.

Leave a Reply